Obat Depresi Herbal: Alternatif yang Layak Untuk Obat Resep Depresi?

Obat depresi herbal umumnya dipromosikan sebagai alternatif pengobatan depresi secara farmasi. Namun, keputusan akhir tentang kegunaan obat depresi herbal masih perlu

dibuat. Sementara efektivitas antidepresan herbal harus dianalisis berdasarkan kasus per kasus, dapat dikatakan bahwa masalah umum dalam menilai potensi obat depresi herbal terletak pada fakta bahwa tidak ada banyak data klinis dan statistik yang relevan. Juga,

tampaknya hanya ada minat terbatas dari lembaga medis untuk memulai studi yang perawatan herbal efektif menguji efektivitas sebagian besar obat depresi herbal. Jadi apa bukti bahwa antidepresan herbal adalah pengobatan depresi yang efektif?

St John’s Wort

St. John’s wort (Hypericum Perforatum)adalah yang paling terkenal dan paling dipelajari dari anti depresan herbal. Telah dikenal sebagai obat depresi herbal dan penyakit untuk

penyakit lain selama berabad-abad. Di Eropa, di mana obat depresi herbal ini biasanya diresepkan oleh dokter medis, sejumlah studi klinis telah menunjukkan St John’s wort

menjadi herbal anti depresan yang efektif dalam kasus depresi ringan hingga sedang. Namun, dua studi klinis di AS baru-baru ini menunjukkan bahwa ekstrak wortel St. John tidak lebih efektif daripada plasebo pada depresi berat (harus dicatat meskipun

salah satu studi didanai oleh industri farmasi). Studi lebih lanjut dengan obat depresi herbal ini sedang berlangsung, tetapi mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun sebelum

keputusan yang pasti dapat dibuat pada St John’s wort. Cara kerja yang tepat dari obat depresi herbal ini tidak diketahui, meskipun ada beberapa bukti yang bekerja pada Jual Minyak Kutus Kutus Sumber Waras Bali produksi atau aktivitas serotonin. Terlepas dari semua keterbatasan dan pertanyaan

terbuka, St. John’s wort saat ini berdiri sebagai satu-satunya obat depresi herbal dengan efek yang ditunjukkan secara klinis pada jenis depresi tertentu.

Obat depresi herbal lainnya

Herbal anti depresan lainnya yang biasa disebutkan adalah Gingko Biloba dan Siberian Ginseng. Untuk masing-masing dugaan anti depresan herbal ada bukti tidak langsung

yang tampaknya menunjukkan potensi mereka sebagai obat depresi herbal. Namun, sejauh ini tidak ada studi klinis yang membuktikan atau menyangkal klaim yang dibuat sehubungan dengan keefektifannya sebagai penyakit depresi.

Masalah utama tambahan dengan semua obat depresi herbal, terlepas dari bukti klinis yang terbatas, adalah bahwa kualitas ekstrak herbal yang dipasarkan berbeda dapat

bervariasi secara substansial dan mungkin ada masalah kemurnian dan efektivitas. Selain itu, kesalahpahaman umum bahwa pengobatan depresi herbal adalah alami dan karenanya

tidak memiliki efek samping adalah salah dan pasien depresi harus menyadari potensi risiko mengambil antidepresan herbal tanpa konsultasi melalui profesional medis.

Kesimpulan

Menyimpulkan harus dikatakan bahwa, meskipun obat depresi herbal secara luas digunakan, secara keseluruhan ada (mungkin dengan pengecualian St John’s wort) tidak ada bukti yang pasti untuk kegunaan herbal anti depresan. Apalagi jika dibandingkan

dengan obat resep standar untuk depresi, obat depresi herbal biasanya tidak menonjol sebagai pilihan pengobatan pilihan pertama. Namun, ketika pengobatan lain yang lebih

mapan gagal, atau khususnya dalam kasus St. John’s wort, dalam kasus depresi ringan, menggunakan obat depresi herbal mungkin patut dicoba. Bagaimanapun pengguna harus menyadari keterbatasan dan potensi bahaya obat depresi herbal.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *